Sisipan Dari Suami

Sisipan Dari Suami

9
SHARE

Wahai isteriku,
Jika kau harapkan kepadaku untuk menghargai dirimu
aku tidak mampu memberikannya selalu
kerana kekadang aku juga lemah tidak terdaya.

Wahai isteriku,
Haraplah pada Allah SWT
KERANA Allah SWT yang memegang jiwaku
agar aku menghargai dirimu.

Wahai isteriku,
Jangan sesekali kau menangis keranaku
tetapi menangislah kerana Allah SWT yang kekadang kau lupa akan diriNya kerana terlalu mengharapkan penghargaan daripadaku.

Wahai isteriku,
Aku takut meletakkan harapanku kepadamu kerana aku lebih mengharapkan Allah SWT untuk membimbingmu menjadi isteri yang terbaik untukku.

Wahai isteriku,
Aku takut menghargai dirimu
melainkan penghargaan atas kehendak Allah SWT
kerana aku hanya menurut kehendak Allah SWT.

Wahai isteriku,
Dikala kau bersedih keranaku
ketahuilah bahawa kau sedang jauh dari Allah
kerana kau mengharapkan diriku lebih daripadaNya.

Wahai isteriku,
aku tidak mampu membahagiakan dirimu
kerana aku hanya mampu lakukan yang terbaik untukmu tetapi Allah SWT yang memberikan kebahagiaan itu untukmu.

Wahai isteriku,
simpanlah air matamu hanya untuk Allah bukan untuk diriku kerana aku bimbang kau lebih mengharapkan aku daripada Allah.

Wahai isteriku,
sesungguhnya aku menyayangi dirimu hanyalah kerana Allah SWT yang melantik diriku menjadi wakil utk menyayangimu.

Wahai isteriku,
sesungguhnya aku menjadi penemanmu semata-mata kerana Allah SWT yang mewakilkan diriku untukmu yang dikasihiNya.

Wahai isteriku,
Sesungguhnya aku juga insan yang lemah yang sekadar memiliki kudrat
hanya atas apa yang Allah izinkan untukku.

Wahai isteriku,
tuntutlah penghargaan daripada Allah SWT pasti nanti Allah SWT menggerakkan diriku untuk menghargai dirimu.

Wahai isteriku,
semoga kita sentiasa diberi mawadah, rahmah dan sakinah oleh Allah SWT
dengan semata-mata mengharapkan diriNya.

Wahai isteriku, aku redha dan rela dirimu mencintai Allah lebih daripada mencintai diriku Kerana aku yakin, apabila dirimu mencintai Allah lebih daripada mencintaiku,
kau bukan sekadar mencintai diriku, malah pastinya kau redha dan sanggup berkorban apa sahaja
sepenuh hatimu untukku dan bersama denganku.
Dan semuanya yang kau relakan itu hanya kerana cintamu pada Allah SWT.

Wahai isteriku,
Aku mencintaimu kerana Allah SWT dan aku mengharapkan kau juga begitu.

Ya Allah, ajari kami ya Allah untuk menyayangi antara kami ya Allah. Ajari kami untuk menghargai diri kami ya Allah. Jagai jiwa kami ya Allah. Sesungguhnya perkahwinan kami ini atas kehendakMu ya Allah. Kami serahkan seluruh kehidupan kami kepadaMu ya Allah. Terima kasih ya Allah..terima kasih.

[note]: Sekadar luahan hati seorang suami yang hanya sekadar mampu memberikan yang terbaik kepada isteri. Namun kebahagiaan, kepuasan hati, keceriaan, keharmonian, mawadah, kasih sayang dan semua itu adalah datang dari Allah terus ke jiwa isteri.. Suami tidak mampu lakukan yang itu. Suami hanya mampu lakukan tanggungjawab yang diberi.

19 Febuari 2013 | Abu Syaheedah

 

LEAVE A REPLY